SOSOK GUSDUR dimata tokoh2 Dunia

Sikap humoris almarhum Presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur) tidak hanya
dikenal di dalam negeri. Banyak tokoh dunia memuji Gus Dur sebagai pemimpin
dan ulama yang memiliki selera humor tinggi.
Bahkan, humor Gus Dur pun dikaji oleh para peneliti di Barat. Menteri Senior
Singapura Goh Chok Tong yang pernah bekerja sama dengan Gus Dur, menyatakan
Gus Dur sebagai seseorang yang cerdas dan memiliki rasa humor yang tinggi. Dia juga mengakui Gus Dur sebagai salah satu tokoh yang mengantarkan proses
demokrasi di Indonesia.
Tokoh Malaysia lainnya, Mahathir Mohamad juga mengatakan Gus Dur merupakan
orang yang memiliki kepribadian humoris. “Dia selalu memiliki cerita lucu yang
diceritakan kepada kita, meski kita sedang diskusi mengenai permasalahan serius,”
ujarnya.
Salah satu guyonan Gus Dur yang terkenal saat almarhum berkunjung ke Amerika
Serikat (AS) November 1999. Ketika itu, Gus Dur menceritakan lelucon saat
bertemu dengan Presiden AS Bill Clinton di Gedung Oval, Kompleks Gedung Putih,
tempat di mana Clinton berselingkuh dengan Monica Lewinsky.
Hanya saja, guyonan, lawakkan, anekdot, dan beragam selorohan mewarnai
komentar, ungkapan, ceramah bahkan pidato sekalipun, agak sulit dibedakan
antara keseriusan dan guyonan Gus Dur. Namun, satu hal yang bisa dipetik, setiap
cerita lucu Gus Dur selalu menyimpan makna dan misteri yang kadang sulit
diterka.
Dalam sebuah penelitian yang dilakukan oleh Arndt Graf dari International Institute
for Asian Studies (IIAS) Belanda mengenai “Humor dalam Politik Indonesia; Studi
Kasus Marketing Politik Gus Dur” menyebutkan bahwa Gus Dur memang
menggambarkan dirinya sebagai orang yang humoris.
Menurut Graf, humor-humor Gus Dur bukan hanya sambil lalu saja, melainkan
banyak dicetak dan diperbanyak oleh penerbit buku dan ditampilkan di mediamedia.
Humor-humor yang disampaikan Gus Dur lebih bersifat retorik. Tentunya
bertujuan sebagai pengantar, menjembatani kesenjangan sosial dengan orang lain,
dan untuk mencairkan suasana.
“Gus Dur juga ingin merebut simpati publik melalui humor,” paparnya. Dalam
penelitian Graf, budaya humor Gus Dur tidak lepas dari budaya wayang kulit yang
memiliki tokoh bernama Semar. Semar bersama dengan punakawan sering
melancarkan guyonan penuh makna dalam setiap pertunjukan. Bahkan, Graf pun
sedikit menyinggung bahwa sosok Gus Dur sering diibaratkan dengan Semar.
Sementara itu, Mark Woodward, seorang peneliti dalam penelitian bertajuk “Eulogy
for Abdurrahman Wahid (Gus Dur)” memuji kecerdasan Gus Dur dalam mengolah
lelucon dan anekdotnya. “Adanya kombinasi antara tradisi dan modernitas
menjadikan Gus Dur memiliki latar belakang sosial dengan dunia intelektual yang
kaya,” ujarnya.
Gus Dur mampu berbicara mengenai pemikiran modern dengan bahasa asing dan
memahami mendalam cerita klasik wayang dan sajak-sajak Arab. “Dia orang yang
tidak dapat diprediksi,” paparnya. Bahkan, ada lelucon umum dikenal oleh orang
Indonesia mengenai Gus Dur. Menurut Woodward, lelucon itu adalah “Ada dua hal
yang tidak mungkin diketahui”
Humor bagi Gus Dur adalah vitamin yang menyehatkan. Kata Moh. Mahfud M.D.,
menteri pertahanan di era Presiden Abdurrahman Wahid, kini Ketua Mahkamah
Konstitusi.
“Gus Dur adalah guru bangsa, bapak bangsa, dan negarawan yang terhormat,” puji
SBY.


14 comments

  1. wah keren y pak Gus Dur banyak orang orang penting yang membicarakan beliau. pak Gus Dur adalah sesok pemimpin yang saya suka. semoga dengan tiadanya beliau. ada penerus humornya. dan juga menggantikannya sebagai seseorang yang menjadi prihatian orang orang penting di luar sana.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s